Oleh: TH Khusus Makassar | 3 Januari 2010

FASIQ dalam Tinjauan Hadis Nabi Saw

Fasiq dalam Tinjauan Hadis Nabi Saw.

Oleh: KM. Abdul Gaffar, S.Th.I

BAB I

PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang

Al-Qur’an dan al-Hadis merupakan dua sumber pokok ajaran Islam yang datang secara universal dan berangsur-angsur. Ajaran-ajaran keduanya sangat erat kaitannya dengan kondisi dan situasi kemunculannya, sehingga dalam memahami al-Qur’an dan al-Hadis membutuhkan pemahaman secara komprehensif. Salah satu metode yang ditempuh dalam memahami keduanya adalah metode tematik.

Meskipun keduanya menjadi sumber utama ajaran Islam dan sama-sama membutuhkan metode tematik dalam memahaminya, akan tetapi menurut penulis, yang sangat perlu dapat perhatian dengan metode tematik ini adalah al-Hadis. Salah satu alasannya karena al-Hadis tidak semuanya qath’i al-wurud (falid dari Rasulullah). Oleh karena itu, dibutuhkan takhrij al-Hadis (pembuktian kefalidan) dan pemahaman yamg mendalam dengan menggunakan berbagai pendekatan, baik secara tekstual, interteks maupun kontekstual. Disamping itu, al-Hadis maudhu’i berguna untuk memperoleh sebuah kesimpulan dan pemahaman yang komperehensif, baik yang terkait dengan definisi, maksud dan hukum yang dikandungnya.

Salah satu al-Hadis yang perlu dikaji adalah al-Hadis yang terkait dengan kefasiqan. Sebab jika melihat al-Hadis yang ada dalam kutub al-tis’ah (kitab 9 al-Hadis), tidak ditemukan secara tersurat definisi tentang fasiq, tingkatan dan segala hal yang terkait dengannya. Sehingga untuk memperoleh gambaran tentang hal itu, dibutuhkan pengumpulan data dan pemahaman secara utuh.

Sifat fasiq bagi kalangan muhaddisin adalah aib yang amat besar sehingga al-Hadis yang diriwayatkan orang fasiq tidak dapat diterima dan dijadikan hujjah. Dalam hukum fiqh juga, orang fasiq tidak bisa dijadikan sebagai saksi dalam peradilan. Dan banyak lagi masalah-masalah yang terkait dengan kefasiqan. Bahkan dalam bidang theology, sifat fasiq menjadi satu masalah yang mengundang perdebatan antara aliran Muktazilah dan aliran Asy’ariyah.

Disamping itu, al-Hadis banyak yang menyebutkan bahwa bukan hanya manusia yang bisa digolongkan fasiq seperti yang dipahami oleh sebagian besar umat Islam. akan tetapi kata fasiq juga dapat disematkan pada hewan atau binatang dengan ketentuan dan catatan-catatan tertentu.

Motivasi dalam menyatukan berbagai perbedaan di masayarakat dengan melakukan rekonstruksi pemahaman dalam mencari hakikat fasiq menurut al-Hadis, meskipun hal itu bukanlah sebuah pekerjaan yang mudah akan tetapi perlu menjadi tujuan utama. Kalaupun tidak bisa menyatukan perbedaan, paling tidak ada sebuah pengetahuan yang telah diperoleh dan membuat kesimpulan “sepakat dalam perbedaan”

  1. Rumusan Masalah

Dari berbagai masalah yang terkait dengan kefasiqan yang telah diutarakan di atas, dapat dijadikan sebagai acuan dalam menetapkan rumusan masalah sebagai berikut:

  1. Apa saja teks al-Hadis tentang fasiq dan Bagaimana status al-Hadisnya?
  2. Bagaimana sebenarnya Pengertian dan hakikat fasiq menurut al-Hadis dan apa saja pembagian tingkatannya?

BAB II

PEMBAHASAN

  1. Al-Hadis-al-Hadis Fasiq

Setelah melakukan penelitian dalam kutub al-tis’ah, baik melalui mu’jam alfadz al-aal-Hadis maupun melalui program CD al-Hadis computer, al-Hadis-al-Hadis yang membahas tentang fasiq baik berupa al-Hadis tafsir maupun al-Hadis yang bukan tafsir antara lain sebagai berikut:

  1. حدثني محمد بن بشار حدثنا محمد بن جعفر حدثنا شعبة عن عمرو بن مرة عن مصعب بن سعد قال سألت أبي (قل هل ننبئكم بالأخسرين أعمالا) هم الحرورية قال لا هم اليهود والنصارى أما اليهود فكذبوا محمدا صلى اللهم عليه وسلم وأما النصارى فكفروا بالجنة وقالوا لا طعام فيها ولا شراب والحرورية (الذين ينقضون عهد الله من بعد ميثاقه) وكان سعد يسميهم الفاسقين

Lafal al-Hadis tafsir ini terdapat dalam kitab Shahih al-Bukhari kitab: Tafsir Surah al-Qur’an, bab ke-81.[1] Sedangkan status al-Hadis ini shahih karena semua perawinya tsiqah.

  1. حدثنا أبو معاوية حدثنا الأعمش عن عبد الله بن مرة عن البراء بن عازب عن النبي صلى اللهم عليه وسلم قوله ( ومن لم يحكم بما أنزل الله فأولئك هم الكافرون ) ( ومن لم يحكم بما أنزل الله فأولئك هم الظالمون) ( ومن لم يحكم بما أنزل الله فأولئك هم الفاسقون) قال هي في الكفار كلها

Lafal al-Hadis tafsir ini dan yang semakna terdapat dalam kitab Shahih al-Bukhari, Shahih Muslim kitab al-Hudud,[2] Sunan Abi Daud kitab al-Hudud, Musnad Ahmad. Untuk status al-Hadisnya shahih karena al-Hadis ini memiliki banyak sanad.

  1. إذا أكل المضطر لقول الله تعالى ( يا أيها الذين آمنوا كلوا من طيبات ما رزقناكم واشكروا لله إن كنتم إياه تعبدون إنما حرم عليكم الميتة والدم ولحم الخنزير وما أهل به لغير الله فمن اضطر غير باغ ولا عاد فلا إثم عليه ) وقال ( فمن اضطر في مخمصة غير متجانف لإثم ) وقوله (فكلوا مما ذكر اسم الله عليه إن كنتم بآياته مؤمنين وما لكم أن لا تأكلوا مما ذكر اسم الله عليه وقد فصل لكم ما حرم عليكم إلا ما اضطررتم إليه) (وإن كثيرا ليضلون بأهوائهم بغير علم إن ربك هو أعلم بالمعتدين) وقوله جل وعلا ( قل لا أجد فيما أوحي إلي محرما على طاعم يطعمه إلا أن يكون ميتة أو دما مسفوحا ) قال ابن عباس مهراقا ( أو لحم خنزير فإنه رجس أو فسقا أهل لغير الله به فمن اضطر غير باغ ولا عاد فإن ربك غفور رحيم ) وقال ( فكلوا مما رزقكم الله حلالا طيبا واشكروا نعمة الله إن كنتم إياه تعبدون إنما حرم عليكم الميتة والدم ولحم الخنزير وما أهل لغير الله به فمن اضطر غير باغ ولا عاد فإن الله غفور رحيم)

Lafal al-Hadis tafsir yang satu ini hanya terdapat dalam Shahih al-Bukhari kitab al-dzabaih wa al-Shaid bab akl al-mudtharri. dan Muwattha’ Malik kitab al-hajj bab al-Wuquf bi Arafah. Untuk keshahihan al-Hadis sudahnya tidak perlu dipertanyakan.

  1. باب قول الله تعالى (ذلك لمن لم يكن أهله حاضري المسجد الحرام) وقال أبو كامل فضيل بن حسين البصري حدثنا أبو معشر البراء حدثنا عثمان بن غياث عن عكرمة عن ابن عباس رضي اللهم عنهما أنه سئل عن متعة الحج فقال أهل المهاجرون والأنصار وأزواج النبي صلى اللهم عليه وسلم في حجة الوداع وأهللنا فلما قدمنا مكة قال رسول الله صلى اللهم عليه وسلم اجعلوا إهلالكم بالحج عمرة إلا من قلد الهدي فطفنا بالبيت وبالصفا والمروة وأتينا النساء ولبسنا الثياب وقال من قلد الهدي فإنه لا يحل له (حتى يبلغ الهدي محله) ثم أمرنا عشية التروية أن نهل بالحج فإذا فرغنا من المناسك جئنا فطفنا بالبيت وبالصفا والمروة فقد تم حجنا وعلينا الهدي كما قال الله تعالى (فما استيسر من الهدي فمن لم يجد فصيام ثلاثة أيام في الحج وسبعة إذا رجعتم ) إلى أمصاركم الشاة تجزي فجمعوا نسكين في عام بين الحج والعمرة فإن الله تعالى أنزله في كتابه وسنه نبيه صلى اللهم عليه وسلم وأباحه للناس غير أهل مكة قال الله (ذلك لمن لم يكن أهله حاضري المسجد الحرام) وأشهر الحج التي ذكر الله تعالى في كتابه شوال وذو القعدة وذو الحجة فمن تمتع في هذه الأشهر فعليه دم أو صوم والرفث الجماع والفسوق المعاصي والجدال المراء

Lafal al-Hadis ini hanya terdapat dalam kitab Shahih al-Bukahri saja yaitu pada kitab al-Hajj bab Qaul Allah ta’ala “Dzalika li man lam yakun ahluh….” Jilid 2: 570, sedangkan perawi al-Hadis ini tidak semuanya tsiqah tapi ada yang cacat ringan namun tidak merusak keshahihan al-Hadis.

  1. باب قول الله تعالى (الحج أشهر معلومات فمن فرض فيهن الحج فلا رفث ولا فسوق ولا جدال في الحج) وقوله (يسألونك عن الأهلة قل هي مواقيت للناس والحج) وقال ابن عمر رضي اللهم عنهمما أشهر الحج شوال وذو القعدة وعشر من ذي الحجة وقال ابن عباس رضي اللهم عنهمما من السنة أن لا يحرم بالحج إلا في أشهر الحج وكره عثمان رضي اللهم عنهم أن يحرم من خراسان أو كرمان

Lafal al-Hadis ini terdapat dalam Shahih al-Bukhari kitab al-Hajj bab Qaul Allah “al-Hajj asyhurun ma’lumat” dan dan Muwattha’ Malik kitab al-hajj bab al-Wuquf bi Arafah.[3] Kalau status al-Hadisnya, dianggap shahih.

  1. حدثنا مروان بن معاوية الفزاري حدثنا عبد الواحد بن أيمن المكي عن عبيد الله بن عبد الله الزرقي عن أبيه قال وقال الفزاري مرة عن ابن رفاعة الزرقي عن أبيه قال قال أبي وقال غير الفزاري عبيد بن رفاعة الزرقي قال لما كان يوم أحد وانكفأ المشركون قال رسول الله صلى اللهم عليه وسلم استووا حتى أثني على ربي فصاروا خلفه صفوفا فقال اللهم لك الحمد كله اللهم لا قابض لما بسطت ولا باسط لما قبضت ولا هادي لما أضللت ولا مضل لمن هديت ولا معطي لما منعت ولا مانع لما أعطيت ولا مقرب لما باعدت ولا مباعد لما قربت اللهم ابسط علينا من بركاتك ورحمتك وفضلك ورزقك اللهم إني أسألك النعيم المقيم الذي لا يحول ولا يزول اللهم إني أسألك النعيم يوم العيلة والأمن يوم الخوف اللهم إني عائذ بك من شر ما أعطيتنا وشر ما منعت اللهم حبب إلينا الإيمان وزينه في قلوبنا وكره إلينا الكفر والفسوق والعصيان واجعلنا من الراشدين اللهم توفنا مسلمين وأحينا مسلمين وألحقنا بالصالحين غير خزايا ولا مفتونين اللهم قاتل الكفرة الذين يكذبون رسلك ويصدون عن سبيلك واجعل عليهم رجزك وعذابك اللهم قاتل الكفرة الذين أوتوا الكتاب إله الحق

Lafal al-Hadis ini hanya terdapat dalam Musnad Ahmad jilid 2: 541 dan jilid 3: 428. sedangkan al-Hadis ini dianggap shahih meskipun hanya diriwayatkan oleh imam Ahmad akan tetapi perawinya tsiqah semua.

  1. حدثنا محمد بن المثنى حدثنا يحيى حدثنا إسماعيل حدثنا زيد بن وهب قال كنا عند حذيفة فقال ما بقي من أصحاب هذه الآية إلا ثلاثة ولا من المنافقين إلا أربعة فقال أعرابي إنكم أصحاب محمد صلى اللهم عليه وسلم تخبرونا فلا ندري فما بال هؤلاء الذين يبقرون بيوتنا ويسرقون أعلاقنا قال أولئك الفساق أجل لم يبق منهم إلا أربعة أحدهم شيخ كبير لو شرب الماء البارد لما وجد برده

Lafal al-Hadis ini hanya terdapat dalam Shahih Bukhari yaitu pada kitab Tafsir al-Qur’an bab Faqatilu Aimmah al-Kufri. Jilid 4: 1711

  1. حدثنا العباس بن الوليد الدمشقي حدثنا زيد بن يحيى بن عبيد الخزاعي حدثنا الهيثم بن حميد حدثنا أبو معيد حفص بن غيلان الرعيني عن مكحول عن أنس بن مالك قال قيل يا رسول الله متى نترك الأمر بالمعروف والنهي عن المنكر قال إذا ظهر فيكم ما ظهر في الأمم قبلكم قلنا يا رسول الله وما ظهر في الأمم قبلنا قال الملك في صغاركم والفاحشة في كباركم والعلم في رذالتكم قال زيد تفسير معنى قول النبي صلى اللهم عليه وسلم والعلم في رذالتكم إذا كان العلم في الفساق

Lafal al-Hadis ini hanya terdapat dalam Sunan Ibnu Majah, tepatnya pada kitab al-Fitan bab 21.[4] kalau al-Hadisnya tidak sampai ke tingkat shahih karena ada dua perawinya yang dituduh golongan qadariyah yaitu Mu’aid dan al-Haistam.

  1. قال وقال رسول الله صلى اللهم عليه وسلم إن الفساق هم أهل النار قيل يا رسول الله ومن الفساق قال النساء قال رجل يا رسول الله أولسن أمهاتنا وأخواتنا وأزواجنا قال بلى ولكنهم إذا أعطين لم يشكرن وإذا ابتلين لم يصبرن

Lafal al-Hadis ini hanya terdapat dalam Musnad Ahmad Jilid 3: 428 dan 444. Sedangkan status al-Hadisnya adalah tidak diketahui karena al-Hadis ini hanya diriwiyatkan oleh imam Ahmad dan tidak memiliki sanad.

  1. قال أبمو داومد حدثنا شيخ من أهل واسط قال حدثنا أبو منصور الحارث بن منصور قال سمعت سفيان الثوري وسئل عن الداذي فقال قال رسول الله صلى اللهم عليه وسلم ليشربن ناس من أمتي الخمر يسمونها بغير اسمها قال أبو داود وقال سفيان الثوري الداذي شراب الفاسقين

Lafal al-Hadis ini hanya terdapat Sunan Abi Daud yaitu kitab al-Asyribah bab al-Dadzi.[5] Sedangkan status al-Hadisnya dhaif karena salah satu rawinya mubham (samar) dan sanadnya juga tidak sampai ke Rasulullah.

  1. أخبرنا بشر بن الحكم حدثنا عبد العزيز بن عبد الصمد العمي حدثنا أبو عمران الجوني عن هرم بن حيان أنه قال إياكم والعالم الفاسق فبلغ عمر بن الخطاب فكتب إليه وأشفق منها ما العالم الفاسق قال فكتب إليه هرم يا أمير المؤمنين والله ما أردت به إلا الخير يكون إمام يتكلم بالعلم ويعمل بالفسق فيشبه على الناس فيضلوا

Lafal al-Hadis ini hanya terdapat dalam Sunan al-Darimy kitab Muqaddimah bab ke-29.[6] sedangkan status al-Hadis ini adalah shahih, meskipun hanya diriwayatkan oleh al-Darimy akan tetapi seluruh rawinya tsiqah.

  1. حدثنا يونس حدثنا حماد يعني ابن سلمة عن سعيد الجريري عن عبد الله بن شقيق عن محجن بن الأدرع أن رسول الله صلى اللهم عليه وسلم خطب الناس فقال يوم الخلاص وما يوم الخلاص يوم الخلاص وما يوم الخلاص يوم الخلاص وما يوم الخلاص ثلاثا فقيل له وما يوم الخلاص قال يجيء الدجال فيصعد أحدا فينظر المدينة فيقول لأصحابه أترون هذا القصر الأبيض هذا مسجد أحمد ثم يأتي المدينة فيجد بكل نقب منها ملكا مصلتا فيأتي سبخة الحرف فيضرب رواقه ثم ترجف المدينة ثلاث رجفات فلا يبقى منافق ولا منافقة ولا فاسق ولا فاسقة إلا خرج إليه فذلك يوم الخلاص

Lafal al-Hadis ini hanya terdapat dalam Musnad Ahmad yaitu pada Jilid 4: 328. Al-Hadisnya kalaupun tidak sampai ke tingkat shahih menimal al-Hadisnya hasan karena rawinya tidak ada yang bermasalah kecuali Abdullah yang agak benci kepada Ali bin Abi Thalib dan Said al-Jariry yang bercampur baur hafalannya pada akhir hayatnya.

  1. حدثنا محمد بن عرعرة قال حدثنا شعبة عن زبيد قال سألت أبا وائل عن المرجئة فقال حدثني عبدالله أن النبي صلى اللهم عليه وسلم قال سباب المسلم فسوق وقتاله كفر

Lafal al-Hadis ini dan yang semakna banyak ditemukan dalam kitab-kitab al-Hadis antara lain dalam kitab Shahih Bukhari kitab al-Iman, al-Adab dan al-fitan, Shahih Muslim kitab al-Iman, Sunan al-Turmudzy kitab al-Birr wa al-Shilah dan al-Iman, Sunan al-Nasa’i kitab Tahrim al-Dam, Sunan Ibnu Majah kitab al-Muqaddimah dan al-Fitan dan Musnad Ahmad. Sedangkan keshahihan al-Hadis ini tidak perlu dipertanyakan karena sanadnya sangat banyak sekitar 23 sanad.

  1. حدثنا أبو معمر حدثنا عبدالوارث عن الحسين عن عبدالله بن بريدة حدثني يحيى بن يعمر أن أبا الأسود الديلي حدثه عن أبي ذر رضي اللهم عنهم أنه سمع النبي صلى اللهم عليه وسلم يقول لا يرمي رجل رجلا بالفسوق ولا يرميه بالكفر إلا ارتدت عليه إن لم يكن صاحبه كذلك

Lafal al-Hadis ini terdapat dalam Shahih al-Bukhari yaitu pada kitab al-Adab bab Ma Yunha min al-Sabab wa al-la’ni jilid 5: 2247. dan Musnad Ahmad jilid 5: 181. Sedangkan status al-Hadisnya shahih meskipun ada salah satu rawinya yang terkadang dicurigai dan ada juga yang dituduh qadariyah.

  1. حدثنا آدم حدثنا شعبة حدثنا سيار أبو الحكم قال سمعت أبا حازم قال سمعت أبا هريرة رضي اللهم عنهم قال سمعت النبي صلى اللهم عليه وسلم يقول من حج لله فلم يرفث ولم يفسق رجع كيوم ولدته أمه

Lafal al-Hadis ini dan yang semakna banyak ditemukan dalam kitab-kitab al-Hadis antara lain dalam kitab Shahih Bukhari kitab al-Hajj, Shahih Muslim kitab al-Hajj, Sunan al-Nasa’i kitab Manasik al-hajj, Sunan Ibnu Majah kitab al-Manasik, Musnad Ahmad dan Sunan al-Darimy kitab al-Manasik. Sedangkan keshahihan al-Hadis ini tidak perlu dipertanyakan karena sanadnya kurang lebih 13 sanad.

  1. حدثني مالك أنهم بلغهم أن عمر بن الخطاب أراد الخروج إلى العراق فقال له كعب الأحبار لا تخرج إليها يا أمير المؤمنين فإن بها تسعة أعشار السحر وبها فسقة الجن وبها الداء العضال

Lafal al-Hadis ini hanya terdapat dalam Muwattha’ Malik yaitu pada kitab al-jami’ bab Ma ja’a fi al-Masyriq.[7]Sedangkan al-Hadisnya mu’allaq karena tidak menyebutkan sanadnya akan tetapi al-Hadis ini ada dalam Muwattha’ Malik maka tidak jadi masalah.

  1. حدثنا إسماعيل قال حدثني مالك عن ابن شهاب عن عروة بن الزبير عن عائشة رضي اللهم عنها زوج النبي صلى اللهم عليه وسلم أن رسول الله صلى اللهم عليه وسلم قال للوزغ فويسق ولم أسمعه أمر بقتله قال أبمو عبد الله إنما أردنا بهذا أن منى من الحرم وأنهم لم يروا بقتل الحية بأسا

Lafal al-Hadis ini dan yang semakna banyak juga ditemukan dalam kitab-kitab al-Hadis antara lain dalam kitab Shahih Bukhari kitab al-Hajj dan Bad’i al-Khalq, Shahih Muslim kitab al-Salam, Sunan al-Nasa’i kitab Manasik al-hajj, Sunan Abu Daud kitab al-Adab, dan Musnad Ahmad. Status al-Hadis ini shahih meskipun ada rawinya yang bermasalah tapi karena didukung sanad yang banyak maka dihukumi shahih li gahirih.

  1. حدثنا أبو بكر بن أبي شيبة حدثنا غندر عن شعبة ح و حدثنا ابن المثنى وابن بشار قالا حدثنا محمد بن جعفر حدثنا شعبة قال سمعت قتادة يحدث عن سعيد بن المسيب عن عائشة رضي اللهم عنها عن النبي صلى اللهم عليه وسلم أنه قال خمس فواسق يقتلن في الحل والحرم الحية والغراب الأبقع والفأرة والكلب العقور والحديا

Lafal al-Hadis ini dan yang semakna dengannya dapat ditemukan dalam kutub al-tis’ah kecuali Sunan Abi Daud, yaitu kitab Shahih Bukhari kitab Bad’i al-Khalq, Shahih Muslim kitab al-Hajj bab Ma Yundabu li al-Muhrim Qatluh, Sunan al-Turmudzi kitab al-Hajj, Sunan al-Nasa’i kitab Manasik al-hajj, Sunan Ibnu Majah kitab al-Manasik, Musnad Ahmad, Muwattha’ Malik kitab al-Hajj dan Sunan al-Darimy kitab al-Manasik. Al-Hadis ini shahih karena didukung oleh puluhan sanad.

  1. قال أسود بهذا الإسناد قال قال رسول الله صلى اللهم عليه وسلم إذا كان يوم صوم أحدكم فلا يرفث ولا يفسق ولا يجهل فإن جهل عليه فليقل إني امرؤ صائم

Lafal al-Hadis ini hanya terdapat dalam Musnad Ahmad yaitu pada Jilid 2: 356. sedangkan status al-Hadis ini adalah al-Hadis shahih meskipun hanya diriwayatkan oleh imam Ahmad.

  1. Pengertian, Hakekat Fasiq dan Pembagiannya
    1. Pengertian Fasiq

Kata fasiq berasal dari bahasa arab yaitu فسق– يفسق– فسقا. Artinya secara etimologi adalah keluar dari sesuatu.[8] Orang arab biasa mengatakan فسقت الرطبة عن قشرها jika biji kurma keluar/terlepas dari kulitnya, Menurut Ibnu al-‘Arabi,[9] lafal fasiq tidak pernah terdengar pada masa jahiliyah, baik dalam bentuk syair maupun dalam bentuk perkataan. Fasiq secara garis besarnya adalah keluar dari pokok agama, atau keluar dari hidayat Allah.[10] Jadi orang fasiq adalah sebutan bagi orang yang telah mengakui sekaligus manaati hukum-hukum syara’ kemudian merusak dan meruntuhkan pengakuannya dengan melakukan perbuatan-perbuatan yang menyimpang dari ketentuan syara’ tersebut, baik sebahagian saja maupun keseluruhannya.

Ulama memiliki perbedaan pandangan tentang definisi fasiq. Dr. Shalih bin Fauzan misalnya mengatakan bahwa sebelum memberikan definisi, fasiq perlu dikelompokkan dalam dua bagian yaitu ada fasiq yang masuk kategori kafir dan ada juga fasiq yang masuk kategori mukmin, sehingga definisi fasiq yang tepat adalah “orang yang keluar dari keta’atan baik secara keseluruhan dan itulah yang kafir maupun sebagian saja dan itulah yang mukmin”.[11] Pendapat Dr. Shalih ini lebih banyak sesuai dengan pendapat mayoritas ulama tafsir yang juga mengelompokkan fasiq ke dalam dua bagian yaitu fasiq yang kafir dan fasiq yang mukmin.

Ulama lain berpendapat yang agak berbeda dengan sebelumnya dengan mengatakan bahwa fasiq antonim adil seperti yang dikatakan oleh para ahli fiqh dalam definisi adil yaitu “Istiqamah menjalankan dan mengikuti ajaran agama tanpa menampakkan kefasiqan dan penyelewengan”.[12] Sedangkan dalam pandangan theology, fasiq adalah  “orang yang melakukan dosa besar atau terus menerus melakukan dosa kecil”[13] sehingga dalam pandangan mayoritas mereka, orang yang melakukan kefasiqan tetap berstatus mukmin tapi keluar dari sifat adil dan tidak bisa dijadikan saksi dalam peradilan.

Perbedaan di atas hanya terletak pada ruang lingkup fasiq itu sendiri, sebagian mereka cenderung membatasi fasiq hanya pada orang-orang mukmin saja dan sebagian lagi tidak membatasinya bahkan memberlakukan secara universal sehingga mencakup juga orang kafir. Perbedaan itulah yang mengantar mereka berbeda dalam definisi. Akan tetapi sudah menjadi suatu pemahaman di kalangan masyarakat bahwa fasiq adalah perbuatan yang dapat merusak keadilan seseorang dan tidak menyebabkan pelakunya keluar dari kelompok mukmin.

  1. Hakikat Fasiq menurut al-Hadis

Bila ditelusuri dalam kutub al-tis’ah, kata fasiq dan segala macam bentuknya akan banyak ditemukan bahkan jumlahnya mencapai ratusan al-Hadis. Namun dari sekian banyak al-Hadis tersebut, tak satupun ada teks al-Hadis yang menyebutkan definisi atau yang mengarah pada definisi fasiq. Al-Hadis-al-hadis tersebut hanya dapat menggambarkan ciri-ciri atau karakter fasiq dan siapa saja yang masuk dalam kategori fasiq.

Tidak adanya definisi fasiq secara teks meyebabkan penulis sulit memberikan definisi fasiq secara pasti. Oleh karena itu, dalam mengungkapkan hakikat fasiq, penulis akan menempuh tiga cara atau metode yaitu pengklasifikasian objek fasiq, pendeteksian karakter atau ciri-ciri fasiq dan metode komparatif antara al-Qur’an dan al-Hadis karena al-Hadis merupakan bayan (penjelas) kepada al-Qur’an sehingga keduanya tidak bisa dipisahkan.

  1. Objek Fasiq

Pengklasifikasian objek fasiq dapat dilakukan dengan mencari seluruh al-Hadis yang terkait dengan penggunaan kata fasiq. Jika melihat seluruh al-Hadis yang terkait dengan penggunaan kata fasiq, dapat disimpulkan bahwa objek fasiq dalam al-Hadis antara lain sebagai berikut:

a)       Orang kafir

Salah satu objek al-Hadis adalah orang kafir, terbukti al-Hadis tafsir yang diriwayatkan oleh al-Barra’ bin Azib yaitu pada saat Rasulullah menafsiri kalimat فأولئك هم الفاسقون dalam surah al-Maidah ayat 47 dengan al-kuffar [14]

b)      Orang mukmin yang durhaka/maksiat

Orang yang melakukan maksiat khususnya perempuan akan tetapi tetap dikatakan mukmin juga dijadikan sebagai objek fasiq oleh al-Hadis. Hal itu tampak pada beberapa al-Hadis yang telah disebutkan di atas, antara lain adalah ketika Rasulullah ditanya siapa sebenarnya tukang fasiq (banyak melakukan kefasiqan) kemudian dijawab النساء (perempuan) disebabkan karena mereka kurang syukur bila diberi nikmat dan kurang sabar bila diberi ujian[15], al-Hadis yang diriwayatkan oleh Abdullah tentang seseorang yang mencaci maki orang muslim atau mukmin digolongkan oleh Rasulullah dalam golongan orang fasiq meskipun mukmin[16], dan begitu juga al-Hadis yang diriwayatkan oleh Abu Dzar tentang seseorang yang menuduh orang lain fasiq padahal tidak demikian kenyataannya.[17] Dan masih banyak al-Hadis yang mengarah pada kelompok ini.

c)       Hewan

Hewan dijadikan sebagai objek al-Hadis hanya sebatas penamaan dari aspek etimologi saja, tidak lebih dari itu sebagaimana yang dikatakan oleh Ibnu Hajar al-Atsqalany,[18] meskipun sebagian ulama mengatakan bahwa hewan tertentu tergolong fasiq karena menyerupai sifat orang fasiq dan ada juga yang mengatakan karena dapat melukai dan meyakiti manusia tidak seperti jenisnya, atau karena tidak haram dibunuh pada saat ihram, atau karena alasan-alasan yang lain.[19]

d)      Bangsa Jin

Bangsa jin juga masuk dalam objek al-Hadis dengan bukti perkataan Ka’ab al-Akhbar kepada Umar bin al-Khattab saat memangku jabatan khalfah. [20]

  1. Karakter atau ciri-ciri fasiq

Setelah menelusuri dan mengkaji seluruh al-Hadis dalam Kutub al-Tis’ah yang menggunakan kata-kata fasiq dan segala bentuknya, dapatlah disimpulkan bahwa diantara ciri-ciri atau karakter fasiq sebagai berikut:

-       Tidak memakai dan mengikuti hukum al-Qur’an sebagaimana al-Hadis yang terdapat dalam Shahih Muslim

-       Memecah belah rumah tangga dan melakukan pencurian sesuai makna al-Hadis Shahih Bukhari

-       Tidak bersyukur dan tidak sabar dalam menerima cobaan seperti al-Hadis Musnad Ahmad

-       Merusak perjanjian setelah menyetujui sebagaiman al-Hadis dalam Shahih al-Bukhari

-       Minum minuman yang memabukkan dengan segala jenisnya seperti teks al-Hadis dalam Sunan Abi Daud

-       Memakan bangkai atau sembelihan bukan atas nama Allah sesuai al-Hadis Shahih al-Bukhari

-       Mencaci maki atau menuduh orang muslim yang tidak sesuai realita sebagaimana al-Hadis dalam yang terdapat dalam sebagian besar Kutub al-Tis’ah

-       Melakukan kewajiban seperti haji atau puasa akan tetapi masih disertai dengan kejahatan/maksiat seperti dalam al-Hadis Shahih al-Bukhari

  1. Komparatif al-Qur’an dan al-Hadis tentang fasiq

Metode komparatif sangat perlu dilakukan mengingat kedudukan dan fungsi al-Hadis antara lain adalah memperkuat maksud al-Hadis, menjelaskan (bayan) al-Hadis dan menetapkan hukum yang tidak terdapat dalam al-Qur’an.[21] Oleh karena itu, untuk mendapatkan hakikat fasiq maka keduanya akan dibandingkan.

a)         Fasiq dalam pandangan al-Qur’an

Ayat-ayat yang menggunakan term فسق dan segala isytiqaqnya berulang dalam al-Qur’an sebanyak 54 kali. Dan dari ayat-ayat tersebut dapat ditarik sebuah kesimpulan bahwa perbuatan yang tergolong fasiq bisa diklasifikasikan dalam 3 bagian pokok, yaitu:

-        Fasiq kategori kafir seperti yang tertera dalam teks surah al-Baqarah ayat 59, al-Maidah ayat 25, 26, 59 dan 81, surah Ali Imran ayat 110, surah al-Hadid ayat 16 dan masih banyak lagi ayat-ayat yang mengarah kepada makna kekafiran[22]

-        Fasiq kategori dosa besar antara lain adalah home seks kaum luth dalam surah al-Anbiya’, menuduh berzina wanita baik-baik dalam surah al-Nur ayat 4 dan masih ada beberapa ayat lain yang mengarah pada makna dosa besar.[23]

-        Fasiq kategori dosa yang tidak masuk kategori dosa besar antara lain adalah  memanggil dengan panggilan yang tidak baik seperti dalam surah al-Hujurat ayat 12, larangan pada saaat haji dalam surah al-Baqarah ayat 197 dan ayat-ayat lain yang tidak sempat ditulis.

Dari pengklasifikasian di atas, dapatlah dipahami bahwa tidak semua kefasiqan mengarah kepada kekafiran atau dosa besar akan tetapi juga mengarah pada dosa-dosa kecil. Walaupun demikian, tidak dapat dipungkiri bahwa mayoritas kefasiqan yang disebut dalam al-Qur’an mengarah kepada dosa-dosa besar bahkan banyak juga yang mengarah kepada kekafiran. Hal itu sangat tergantung pada bentuk, jenis dan intensitas dari perbuatan fasiq yang dilakukan.

b)      Fasiq dalam pandangan al-Hadis

Sudah dijelaskan sebelumnya bahwa fasiq dalam pandangan al-Hadis juga mengarah pada 3 kelompok seperti yang terdapat dalam al-Qur’an yaitu orang kafir, orang yang melakukan dosa besar dan maksiat yang tidak masuk kelompok dosa besar. Namun yang membedakan antara al-Qur’an dan al-Hadis hanya pada penggunaan kata fasiq kepada hewan. Disamping itu, al-Hadis juga lebih banyak menunjuk langsung kasus-kasus atau peristiwa seperti wanita yang masuk kelompok fasiq. dan yang paling penting al-Hadis cenderung membedakan tingkatan fasiq dengan mencoba menggunakan bermacam-macam isytiqaq (pecahan) kata fasiq seperti  الفساق، الفسوق، فواسق، فويسق dan lain sebagainya.

  1. Pembagian tingkatan fasiq

Bila melihat dan mengkaji seluruh al-Hadis dalam Kutub al-Tis’ah yang menggunakan term fasiq, akan ditemukan antara satu al-Hadis dengan al-Hadis yang lain tidak sama kualitas/bobotnya. Kefasikan ada yang melampui sifat orang kafir tapi tidak sedikit juga yang mengarah pada dosa-dosa ringan atau kecil.

Untuk mengetahui sejauh mana cakupan kefasikan itu dan apa saja tingkatannya, akan dijelaskan terlebih dahulu pembagian kefasiqan itu dari segi kuantitasnya, sebagai berikut:

  1. Fussaq (tukang fasik)

Sebagian al-Hadis ada yang menunjuk pada penggunaan kata  الفساق, ikut wazan shighat Mubalaghah (wazan yang bermakna banyak) yang berarti tukang fasiq.[24] Kata fasiq dalam bentuk ini hanya digunakan kepada kelompok mukmin yang melakukan tindakan kefasikan berulang kali. Tindakan-tindakan itu antara lain sering merusak tempat tinggal, mencuri, memakai pakaian yang sangat mahal seperti sutra,   berilmu tapi tidak mengamalkan dan wanita yang kurang sabar dan bersyukur atas apa yang diterimanya.[25]

  1. Fasiq (orang fasiq)

Penggunaan kata fasiq dalam bentuk isim fail (pelaku) bukan hanya ditujukan kepada orang mukmin saja akan tetapi juga ditujukan kepada orang kafir, seperti yang telah dijelaskan di atas, bahkan hewan seperti tikus juga tidak luput dari kata fasiq.[26]

  1. Fuwaisiq (Fasiq kecil)

Kata ini lebih banyak menunjuk binatang sejenis cicak[27]. Meskipun ada satu hadis yang menunjuk kepada orang yang tidak memiliki ilmu pengetahuan tapi berbicara dalam berbagai masalah seperti al-Hadis yang terdapat dalam Musnad Ahamd dari Anas bin Malik.

Jika ditinjau dari aspek kualitas pengaruh atau akibat perbuatan, fasiq juga dapat dikelompokkan dalam beberapa kelompok sebagai berikut:

  1. Fasiq kategori kafir

Fasiq yang masuk kategori kafir sebenarnya telah dijelaskan sebelumnya sehingga dalam pembahasan ini tidak akan dijelaskan ulang.

  1. Fasiq dosa besar

Tindak atau perbuatan yang masuk kelompok fasik ini juga sudah dijelaskan sebelumnya.

  1. Fasiq dosa kecil

Sedangkan fasiq yang masuk kelompok dosa kecil itu antara lain melakukan pelanggaran ringan dalam haji, memakan bangkai, tidak mengamalkan ilmu, menuduh atau mencaci maki seseorang[28] dan masih ada beberapa tindakan atau perkataan yang masuk dalam kelompok fasiq dosa kecil.

Dengan demikian, fasiq dalam pandangan al-hadis bukan hanya ditujukan kepada bangsa manusia saja akan tetapi juga mencakup kepada bangsa jin dan hewan. Disamping itu, tingkatan kefasikan juga beraneka ragam.

BAB III

KESIMPULAN

Berdasarkan pada pemaparan-pemaparan dan uraian di atas, dapat ditarik sebuah kesimpulan sebagai berikut:

  1. al-Hadis yang terkait dengan penggunaan term فسق dan segala Isytiqaqnya mencapai + 100 al-Hadis, akan tetapi tidak semua al-Hadis tersebut, ada sebagian kecil al-Hadis tersebut yang tidak shahih, bahkan sebagian al-Hadis bukan perkataan atau perbuatan Rasulullah melainkan hanya perkataan para sahabat-sahabatnya.
  2. Fasiq yang tertera dalam al-Hadis memiliki makna, cakupan dan tingkatan yang berbeda-beda. Meskipun demikian, fasiq dalam tinjauan al-Hadis adalah orang yang keluar dari ketaatan kepada Allah, baik secara keseluruhan, sebahagian besar atau sebahagian kecil saja. Sehingga fasiq terkadang mencakup orang-orang kafir yang keluar dari kataatan atau ketentuan syara’ yang secara dalil aqli dan fitrah manusia telah diakuinya. Begitu juga para pelaku dosa besar atau dosa kecil karena telah keluar dari aturan-aturan syara’. Perbedaan mereka hanya pada aspek pelanggarannya, apakah tergolong pelanggaran atau dasar inti syara’ ataukah pelanggaran berat atau  hanya pelanggaran ringan saja. Disamping itu, ada juga pelaku fasiq yang sudah menjadikan kefasikan sebagai tradisi atau karakternya yang disebut  فساق dan ada pula yang hanya terjerumus ke dalam kefasikan meskipun hanya sedikit.

DAFTAR PUSTAKA

al-Qur’an al-Karim

Ismail, Muhammad bin. Shahih al-Bukhari. Bairut Lebanon: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyah, 1992.

al-Hajjaj, Muslim bin. Shahih Muslim. Riyadh: Dar ‘Alam al-Kutub, 1996.

Abu Isa, Isa, Muhammad bin. Al-jami’ al-Shahih Sunan al-Turmudzi. Bairut Lebanon: Dar al-Kutub al-Ilmiyah, 1987.

Syuiab, Ahmad bin. Sunan al-Nasa’i. Halb: Maktab al-Mathbu’at al-Islamiyah, 1986.

Abu Daud Sulaiman bin al-Asy’ats al-Azdy. Sunan Abi Daud. Suriyah: Dar al-Hadis, 1969.

Ibnu Majah, Abu Abdillah. Sunan Ibnu Majah. Bairut Lebanon: Dar al-Fikr.

Malik bin Anas. Muwattha’ Malik. Mesir: Dar Ihya’ al-Turast al-Araby.

Hambal, Ahmad bin. Musnad Ahmad. Bairut Lebanon: Dar al-Fikr.

al-Darimy, Abd Rahman, Abdullah bin. Sunan al-Darimy. Bairut Lebanon: Dar al-Kutub al-Araby, 1407 H.

al-Qurthuby, Abu Abdillah. Tafsir al-Qurthubi. Cairo Mesir: Dar al-Syiab, 1372 H.

Harun, Muhammad, Abd Salam. Maqayis al-Lughah. Bairut Lebanon: Dar al-Fikr.

Cawidu, Harifuddin. Konsep Kufur dalam al-Qur’an. Jakarta: Bulan Bintang, 1991.

Fauzan, Shalih bin. Aqidah al-Tauhid. Riyad: Dar al-Qasim li al-Nasyr.

Zuhaili, Wahbah. Al-Fiqh al-Islamy wa Adillatuh. Damaskus: Dar al-Fikr, 1997.

Azra, Azyumardi dkk. Ensiklopedi Islam. Jakarta: Ichtiar Baru van Hoeve, 2005

al-Atsqalany, Ibnu Hajar. Fath al-Bary. Bairut Lebanon: Dar al-Fikr, 1993

al-Sanusy, Muhammad, Muhammad bin. Mukammil Akmal al-Akmal fi Shahih Muslim. Bairut Lebanon: Dar al-Kutub al-Ilmiyah, 1994

al-Khatib, Ajjaj, Muhammad.  Ushul al-Hadis. Bairut Lebanon: Dar al-Fikr, 1989

Izutsu, Toshihiko. Konsep-konsep Etika Religius dalam al-Qur’an. Yogyakarta: Tiara Wacana Yogya, 2003

Ni’mah, Fuad. Mulakhkhash Qawaid al-Lughah al-Arabiyah. Bairut Lebanon: Dar al-Tsaqafah al-Islamiyah.

Ali, Atabik dan Muhdhor, Zuhdi. Kamus al-Ashry. Yogyakarta: Multi Karya Grafika.


[1] Muhammad bin Ismail, Shahih al-Bukhari, (Bairut Lebanon: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyah, 1992), Jilid 4: 1758

[2] Muslim bin al-Hajjaj, Shahih Muslim, (Riyadh: Dar ‘Alam al-Kutub, 1996), Jilid 3: 1327

[3] Malik bin Anas, Muwattha’ Malik, (Mesir: Dar Ihya’ al-Turast al-Araby), Jilid 1: 388

[4] Abu Abdillah Ibnu Majah, Sunan Ibnu Majah, (Bairut Lebanon: Dar al-Fikr), Jilid 2: 1331

[5] Abu Daud Sulaiman bin al-Asy’ats al-Azdy, Sunan Abi Daud, (Suriyah: Dar al-Hadis, 1969)

[6] Abdullah bin Abd Rahman al-Darimy, Sunan al-Darimy, (Bairut Lebanon: Dar al-Kutub al-Araby, 1407 H), Jilid 1: 120

[7] Malik bin Anas, Muwattha’ Malik, (Mesir: Dar Ihya’ al-Turats al-Araby), Jilid 2: 975

[8] Abu Abdillah al-Qurthuby, Tafsir al-Qurthubi, (Cairo Mesir: Dar al-Syiab, 1372), Jilid 1: 245

[9] Abd Salam Muhammad Harun, Maqayis al-Lughah, (Bairut Lebanon: Dar al-Fikr), Jilid 4: 502

[10] Harifuddin Cawidu, Konsep Kufur dalam al-Qur’an, (Jakarta: Bulan Bintang, 1991), h. 54

[11] Shalih bin Fauzan, Aqidah al-Tauhid, (Riyad: Dar al-Qasim li al-Nasyr), h. 92

[12] Wahbah Zuhaili, Al-Fiqh al-Islamy wa Adillatuh, (Damaskus: Dar al-Fikr, 1997), h. 6564

[13] Azyumardi Azra dkk, Ensiklopedi Islam, (Jakarta: Ichtiar Baru van Hoeve, 2005), h. 146

[14] Lihat al-Qur’an al-Karim dan Shahih Muslim, Op.Cit. Jilid 3: 1327

[15] Ahmad bin Hambal, Op.Cit. Jilid 3: 428 dan 444

[16] Shahih al-Bukhari, Op.Cit. Jilid 1: 27, Jilid 5: 2247 dan Jilid 6: 2592 serta Kutub al-Tis’ah yang lain.

[17] Lihat Shahih al-Bukhari dan kutub al-Tis’ah yang lain.

[18] Ibnu Hajar al-Atsqalany, Fath al-Bary, (Bairut Lebanon: Dar al-Fikr, 1993), Jilid 4: 509

[19] Untuk lebih jelasnya, lihat Muhammad bin Muhammad al-Sanusy al-Hasany, Mukammil Akmal al-Akmal fi Shahih Muslim, (Bairut Lebanon: Dar al-Kutub al-Ilmiyah, 1994), Jilid 4: 191

[20] Lihat Malik bin Anas, Op.Cit. h. 2: 975

[21] Muhammad Ajjaj al-Khatib, Ushul al-Hadis, (Bairut Lebanon: Dar al-Fikr, 1989), h. 50

[22] Untuk lebih jelasnya, lihat Toshihiko Izutsu, Konsep-konsep Etika Religius dalam al-Qur’an, (Yogyakarta: Tiara Wacana Yogya, 2003), h. 187-194.

[23] Lebih lengkapnya, lihat Harifuddin Cawidu, Op.Cit. h. 56

[24] Fuad Ni’mah, Mulakhkhash Qawaid al-Lughah al-Arabiyah. (Bairut Lebanon: Dar al-Tsaqafah al-Islamiyah), h. 42

[25] Lihat yang tertera pada pembahasan takhrij ahadis al-fasiqah.

[26] Tentang teks hadisnya, lihat Sunan Ibnu Majah kitab al-Shaid Jilid 2: 1082 dan Musnad Ahmas Jilid 6: 209 dan 238.

[27] Atabik Ali dan Zuhdi Muhdhor. Kamus al-Ashry, (Yogyakarta: Multi Karya Grafika) h. 2015

[28] Tentang lengkapnya, lihat takhrij al-ahadis al-fasiqah.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: